Minggu, 29 Januari 2012

Oalah, RL RL

Rangkaian Listrik. Mata kuliah yang harus saya jalani dua semester ini, yaiyalah orang kuliahnya baru semester dua. Rangkaian listrik, ga ngerti kenapa dengan mata kuliah yang satu ini. Padahal kalo kuliah duduk udah selalu paling depan dan ga pernah absen. Dengan seksama padahal kalo dosen nya nerangin saya perhatikan. Oalah, RL RL kok saya susah mengerti anda yah.
Harus gimana? Kata dosen fisika semester satu (karena beliau alumni universitas dimana tempat saya kuliah saat ini, dan waktu itu dia selalu mendapat nilai A pada matkul RL dengan dosen yang sama dengan saya). Beliau bilang gini :: intinya banyak latihan intan, pasti nanti bisa deh ::. Ok ibu, i'll try it.
Semester pertama kemarin, dikagetkan dengan hasil UTS RL1 3,7 nilainya. Sumpah sok banget, beuuh, sedih juga yah gara-gara nilai. Padahal temen2 juga ga bagus2 amat nilainya, tapi yah mereka bisa dapat lebih baik (meski nilainya juga banyak yang dibawah 6). Tapi ada yang bisa dapat nilai 97, whaah kereeeen. Bikin saya malu aja :D
Hmmm, bangkit bangkit UAS jangan sampai dapat nilai sejelek itu lagi. Belajar lah dan rajinlah latihan. Sampai-sampai berani ngomong gini ke dosen Fisika semester1 tadi ::Bu, intan janji dapat nilai bagus UAS RL nanti:: Hhehee, Pede bener deh nih si intan. Gpp, buat semangat. Saat UAS RL, jeng jeng jeng. Syarat dapat nilai 10 adalah mampu mengerjakan 3 soal dari 4 soal. Ok, berhasil mengerjakan 3 soal. Tapiiiiii, kok ga yakin yah, kok takut yah, kok jadi pingin nangis yah. Selesai UAS, saya temui dosen RL ::Pak, kalo nilainya nanti ga bagus ga ada remedial yah :: Ckckck, intan intan, dikira sekolah STM apa, ada remedial segala.
Teman-teman kok mukanya cerah-cerah banget yah? Bisa tersenyum puas, katanya karena akhirnya UAS nya kelar juga. Beuuuh, tapi ga buat saya. Ga yakin dengan hasil yang akan di dapat pada matkul RL ini. Teman-teman pun berfoto-foto di kampus. Mereka teriak panggil saya, tapi saya cuma bisa berjalan secepat mungkin menjauhi mereka. Tau kenapa? karena saya malu dan saya menangis saat itu. Hhehee, cengeng banget sih tan.
Lalu lalu lalu, pas nilai keluar. Deg deg an nih, dapet berapa yah RL (matkul yang lain ga terlalu dipedulikan, bukan sombong tapi alhamdulillah dapat A). Widiiiiw, kaget sama nilai, kok bisa? Bener ini nilai saya? Alhamdulillah, dapet nilai UAS 7,5. Meski kurang memenuhi target, yang penting hasil usaha sendiri. Alhamdulillah dapat B, dan ga harus mengulang matkul RL. Temen-temen banyak yang dapat D jadi mereka harus mengulang nantinya.
Ok, itu cerita semester1, sekarang semester2. Meski belum UAS, tapi UTS kemarin lagi-lagi RL hasilnya bikin pingin nangis. Saya dapat 4,7, wkwkwkwk. peningkatan dari nilai UTS semester sebelumnya. Kenapa lagi ini, padahal udah nyatat, udah duduk selalu paling depan, catatan paling lengkap, merhatiin waktu dosen ngajar. Tapi tapi tapi, kok nilainya gitu lagi :((
Oalah, RL RL, kenapa sih susah menaklukan mu. Saya sudah sering mencoba latihan, tapi setiap nemu bentuk soal baru kok bikin bingung sendiri. Harus gimana lagi? Latihan lagi lebih banyak, sisahkan waktu untuk belajar ekstra. RL Uas nanti harus bisa dapat lebih baik. Alhamdulillah, sekarang udah dapet jatah cuti. Menjelang UAS bisa belajar RL lebih dalam. Semoga kali ini bisa lebih baik juga dari UAS semester kemarin hasilnya. Amiin.

Semangat intan, yang penting ingatlah : Allah melihat usaha kita, bukan hasil, karena Allah lah yang menentukan hasilnya. Yang penting kita lakukan dengan usaha sendiri, jangan kotori usaha mu yah!

-Int-

3 comments:

blush on mengatakan...

kok jadi kayk sistel ya,, giliran sub bab ini udh bisa eh sub bab yng baru blm bisa.. hmm hidup adalah pelajaran, kita bisa karena biasa.. jdi ttp dilatih ntan..

Intan Wahyuni mengatakan...

ini beda lidia, sistel banyak hafalan,
RL full rumus '@^@|||

Ari Oktaf mengatakan...

Kalau ada masalah dengan matakuliah RL atau matakuliah lain di jurusan elektro, boleh kontak saya barang kali saya bisa bantu :-). Email oktafar@gmail.com

Poskan Komentar