Minggu, 05 Februari 2012

Belajar Masak

Wanita itu seharusnya pandai memasak. Bukan bukan, bukan pandai, tapi biasa memasak. Karena kata pepatah ::ala bisa karena biasa::. Dan akan bisa dapat feelnya juga kalo biasa (hadeuuuh, masak juga perlu feel toh, katanya sih biar rasanya lebih pas dan enak).

Memasak terlihat mudah, bahkan terkadang kita menganggap itu hanya pekerjaan biasa yang bisa dilakukan semua orang. Widiiiiw, iya sih gampang memang, jika kita hanya berkomentar. Let's we try it! Mumpung hari ini libur, jadi saya lanjutkan lagi chapter kedua saya dalam memasak. Hhihiii, selang waktunya cukup lama juga. Chapter pertama kira-kira satu bulan yang lalu. Sok sibuk sih, alasan nya kerja dan kuliah. Hhehee, maaf yah ma tapi emang susah nyisipkan waktu untuk belajar memasak.

Iya, jadi saya dan mama mengadakan pertukaran belajar (bukan pertukaran pelajar yah). Mama minta diajarin ngaji, dan saya minta bayaran dengan minta diajarin masak. Bukan bermasuk menjual, tapi yah hitung-hitung biar saya punya bekal nanti kalo sudah berkeluarga (malu juga kali kalo cewek ga bisa masak, suami mau di kasih makan apa nanti). Hstttt, jangan ngomongin keluarga dulu deh, lanjut ke belajar masak.

Chapter pertama kemarin belajar masak tumis dan goreng-gorengan. Keliatan nya simple, pake gaya bilang ::udah, kalo ini mah bisa sendiri ma::. Hhahaa, tapi malah dapet banyak komplain dari yang ngajar. ::Ga gitu caranya, jangan tebel-tebel potongnya, pelan-pelan aduknya, rasain dulu kurang bumbu nya ga, dst::. Whaaah, gitu yah, sotoy sih. Maaf yah ma, nama nya juga baru belajar :) #kalo cuma masak mie atau goreng-goreng sih bisa :p

Chapter kedua, ga masak makanan tapi kali ini bikin wedang jahe. Request dari lama, baru di approve requestnya sama mama hari ini. Mumpung musim hujan, bagus juga buat penyembuhan flu. Ok, i'll try it. Proses pertama membakar jahe, sudah terlihat gosong, tapi kebanyakan nanya kena omel lagi. ::Yang sabar dong, itu kan baru luarnya aja yang gosong, dalamnya belum mateng::. Ok, lanjutkan sampai jahe matang. Proses berikutnya, mencampur dengan air dan gula. Setelah semuanya matang, masih ada tambahan lagi. Biar lebih nikmat, wedang jahenya disantap dengan dicampur susu dan kacang tanah yang di sangrai.

Baiklah, kita sangrai kacangnya. Ternyata perlu kesabaran lagi, karena harus di sangrai dengan api yang kecil (biar ga gosong tapi dalamnya juga matang). Selesai nya, harus di pisahkan dulu kulit kacangnya. Buat misahin kulit kacangnya aja perlu waktu setengah jam sendiri. Jeng jeng jeng, akhirnya selesai juga. Siap dinikmati.

Dari belajar memasak kita bisa belajar banyak, dari merasakan sesuatu pakai feeling, belajar sabar. Dan kepuasaan yang luar biasa ketika melihat yang lain bisa menikmati masakan kita. Terima kasih mama buat belajar masaknya. Lanjut ke chapter berikutnya yah (kalo libur lagi). Hhehee

-Int-

0 comments:

Poskan Komentar