Rabu, 12 Maret 2014

Anak Kost!

Assalamu'alaikum.

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Semoga mulai hari dan berikutnya saya bisa kembali aktif menulis di blog ini. Hhehee,

Baiklah, sedikit ingin bercerita mengenai pengalaman hidup saya satu bulan kebelakang. Jadi ceritanya mulai pertengahan februari 2014 kemarin, saya memutuskan untuk ngekost. Hhahaa, intan jadi anak kosan? Tinggal di Jakarta juga, pake kost? Rumah ga jauh juga pake kost?

Yaa, kira-kira seperti itu tanggapan beberapa teman tentang ngekost nya saya. Sebenarnya ada beberapa alasan yang mendorong saya untuk memutuskan belajar tidak lagi tinggal dengan Mama. Heuheuheu, berat sii awalnya. Apalagi mama juga belum bisa sepenuh hati ngelepas anaknya. Tapi pelan-pelan belajar lahh. Dan mama juga udah mulai bisa nerima dan sering kasih nasihat untuk anaknya.

Ok, jadi anak kost artinya hidup lebih mandiri. Dari cuci baju sendiri, gosok baju sendiri, bebenah kamar sendiri, semuanya serba sendiri. Harus bisa beradaptasi dan mencoba memahami bagaimana pribadi rekan satu kamar. Menjalin hubungan dan menjaga nya agar tidak terjadi konflik. Memang, soal mencuci dan gosok di rumah pelan-pelan belajar melakukan sendiri, tapi terkadang ketika rasa malas hadir masih saja dibantu oleh mama. hhehee..

Nah, kalo sekarang anak kosan? Ga nyuci gosok yaa ga ada baju ganti. Nah lohh.. Mau ga mau rasa malas harus dilawan. Belum lagi kalo lapar harus cari makan keluar. Berhubung di kos ini ga ada tempat masak, jadi masih harus beli di warung. Beda banget sama di rumah, mau makan udah ada. Kalo pun mama ga masak, mentok masak mie ato goreng telor sendiri, itu pun bahan udah ada semua di rumah.

Beda lagi, beberapa hari ini lagi kurang sehat. Dulu di rumah, ada Amel yang bantu pijitin kakaknya. Mau makan ada masakan mama. Minum obat sudah tersedia. Meski mama ga sepenuhnya memanjakan anaknya untuk semua kebutuhan harus dipenuhi, tapi tetep lohh beda. Sakit di kosan, Hanya bisa tertidur. Harus keluar dulu untuk cari makan dan obat. Padahal kepala udah terasa berat. Tapi...
 
Ya yaa yaa, apa yang sudah kamu pilih harus kamu pertanggungjawabkan dan dijalani yaa ntan!

Alasannya kenapa ngekost? Karena semester ini mau menyelesaikan laporan KP, biar ga terhambat dan telat kelar. Jadi pingin fokus. Karena pulang kerja tiap haria malem. Jadi kalo udah capek sampe rumah jam 10an, udah males lagi nyalain laptop biasanya. Kalo kost kan, pulang deket, dan ga penat sama yang namanya macet jakarta.

Alasan lain adalah, karena saya ingin belajar hidup mandiri. Biar bisa lebih manage waktu, manage uang, dan manage diri!

Cukup dulu untuk cerita jadi anak kost-annya yaa :)

-int-

0 comments:

Poskan Komentar