Kamis, 04 April 2013

Mengasuh Anak Laki-laki



Anak laki-laki cenderung dididik keras oleh orang tua agar kuat, tangguh memikul tanggung jawab. Tapi seringkali perasaan anak diabaikan sehingga berakibat jiwa mereka hampa, miskin harga diri, minus kepercayaan diri.
Tentu kita ingin punya anak laki-laki yang cerdas secara akal dan emosi, bertanggung jawab, empati, mandiri dan lainnya, karena anak laki-laki kelak memikul tanggung jawab yang besar di masa depan sebagai pemimpin.

Typical anak laki-laki : Bebas, karakternya : Rasional

Cara mengasuh anak Laki-laki di antaranya :
-   Melibatkan mereka pada pekerjaan kelaki-lakian, untuk hal ini, peran ayah cukup penting. Sharing antara ayah dan anak laki-lakinya penting terjadi dalam tahapan ini untuk memupuk jiwa tanggung jawabnya.
-  Melibatkan pada pekerjaan rumah; bukan berarti mereka anak lelaki mereka tidak dilibatkan pada pekerjaan rumah, seperti merapihkan rumah dan lainnya, libatkan mereka untuk dapat tanggung jawab yg sama.
-  Komunikasi jelas hal yang paling penting dalam pengasuhan, baik anak laki-laki maupun anak perempuan, untuk itu rumusan komunikasi pada anak dengan cara menyampaikan perasaan kita padanya, mengemukakan masalah yang ada dan akibat yang ditimbulkan darinya, sehingga komunikasi yg kita lakukan pada anak efektif, tepat sasaran dan tidak mengandung hal mubazir hanya dengan luapan emosi saja.
-   Rumusan komunikasi untuk suatu hal yang efektif dilakukan dalam bentuk tanya, dan lakukan disaat yang tepat sehingga hasilnya maksimal.
-   Ingat, untuk menjaga harga diri anak dengan menegur di saat, waktu dan tempat yg tepat sehingga dia tidak kehilangan kepercayaan diri untuk menuju konsep diri yang positif.
-   Penyampaian dilakukan tidak mendikte, dengan bahasa tubuh yang baik; tegur anak dengan duduk disamping dia (sejajar), dengan bahasa tubuh lainnya seperti merangkul.


sumber : oleh Ibu Kodariyah S.Psi (Yayasan Kita dan Buah Hati) *Kajian Keputrian SKI Indosat*

-Int- 

0 comments:

Poskan Komentar